Posts Tagged ‘papa’

Kado Ulang Tahun Buat Weny

Posted: January 20, 2010 in KBM, Renungan
Tags: , , , ,

Hujan mengguyur daerah timur jakarta sore itu, sorang gadis berlari mengejar bis kota dengan baju putih abu-abu yang nampak kuyup dan kotor terkena percikan air jalanan yang berhamburan diterpa roda-roda raksasa penghuni ibu kota, sementara disebrang sana seorang bapak setengah tua sedang asik menikmati dinginnya udara ibu kota yang memang sangat jarang di temui, sambil duduk manis menikmati secangkir kopi hangat di sebuah cafe.

Nama Gue Weny, ya Weny Febryani, sebenernya Gue maunya dipanggil febry, tapi sejak kecil nyokap sama ibu-ibu tetangga rumah biasa mangil gue Weny, jadilah nama itu yang Gue bawa kemana Gue pergi sampai sekarang, Gue tinggal di sebuah sebuah perkampungan di pingiran kota jakarta, disini aku menempati sebuah rumah mungil yang hanya memiliki satu kamar tidur dan satu ruang serba guna, di ruang serbaguna itulah semua aktivitas rumah dilakukan, dari mulai masak, makan, noton tv, sampai tempat terima tamu pun ruang itu juga yang kami pakai, di rumah itu Gue tinggal bersama Nyokap dan satu Adik Cowok yang masih kelas 6 SD, Beny nama bocah jail yang selalu membuat Gue sebal setiap hari, tapi bagaimanapun juga dia adik Gue terkadang dia juga yang membuat Gue terhibur dengan kejailannya saat aku merasakan kepenatan dalam hidup Gue..

Saat ini usia Gue hampir menginjak 17 tahun, hmm.. sebenarnya Gue pengen sekali ngerayain ulang tahun gue yang ke 17 pake acara pesta dan ngundang temen-temen, pastinya mereka akan ngucapin selamat, ngasih doa dan bawain Gue kado, Hah sudahlah Gue gak boleh terlalu bermimpi, Gue harus sadar buat nyekolahin Gue sama Beny aja Nyokap udah kesusahan setengah mati, maklum lah Nyokap bukan wanita karier seperti Nyokapnya temen-temen Gue, Nyokap Gue cuman penjual nasi uduk yang berjualan dipinggir jalan setiap pagi dan malam, hmm… kasian juga ya Nyokap Gue, andai aja si berengsek itu gak ngambil Bokap dari kita, dan andai aja Bokap lebih milih Gue dan Beny ketimbang tinggal dan hidup dengan “Anjing Jalang” yang kotor dan busuk itu, mungkin Nyokap gak perlu repot-repot jualan buat biaya sekolah Gue, Gue juga bisa berangkat sekolah dengan tenang tanpa harus berdesak-desakan dalam Bis kota setiap pagi karena ada supir yang bisa ngenterin Gue ke sekolah, Hah… sudahlah semuanya buat Gue udah gak ada, Gue gak pernah berharap Bokap balik lagi setelah Dia milih wanita sialan itu dan pergi ninggalin Nyokap dan Gue anaknya.

Siang ini panas begitu terasa sepertinya lidah-lidah neraka sudah menjulur kebumi seakan siap menghanguskan jasad-jasad munafik yang semakin hari semakin banyak berkeliaran di kota ini, Bel di Sekolah Gue sudah berbunyi disusul berhamburannya siswa-siswi SMU Bhakti 06 keluar meninggalkan ruangan kelas yang memang sejak pagi terasa mencekam akibat suasana panas ditambah lagi ketegangan guru kiler yang duduk didepan memberi pelajaran dengan sesekali memainkan kumisnya yang tebal, Oh Now… Guru itu yang paling Gue benci udah galak, badannya tinggi gede hmm… pokonya gak ada hal yang menyenangkan yang keluar dari mulutnya. Disekolah ini Gue punya 5 orang sahabat yang menurut Gue merekalah yang bisa ngertiin Gue dalam keadaan apapun, temen Gue yang pertama namanya “Dita” dia orangnya cantik bawel walau kadang-kadang meyebalkan tapi dia selalu baik sama Gue, yang ke dua namanya “Olin” dia gak terlalu cantik kaya Dita sih tapi lumayan lucu lah yang paling gue suka dari dia dia selalu traktir gue kalo pas jam istirahat maklum dia anak orang kaya sekolah aja dia selalu bawa mobil kesayangannya, sebuah mobil honda jaz berwarna pink yang penuh dengan pernak pernik cewek didalamnya, hmm sayang rumah Gue gak searah, kalo searah kan bisa nebeng Gue. Nah kalo temen gue yang ketiga namanya susan dia orangnya agak-agak pendiam dan dia orannya sangat disiplin gak seperti anak-anak yang lainnya, nah kalo yang dua lagi mereka cowok namanya Rendi dan iwan, mereka kurang lebih sama lah hobinya godain cewek dan agak-agak badung gitu, tapi lumayan lah itung -itung jadi bodyguard gue.

Hai wen… Sapa Olin sambil berlari ke arah Gue dan langsung memeluk Gue dari belakang, duh yang punya gebetan baru ceria amat keliatanya “kata Gue becandain Olin” ih apaan sih…? siapa coba yang punya gebetan baru “Olin ngeles seakan pura-pura gak tau ama yang Gue ucapin barusan” udah deh Lin sekarang yang penting lo harus neraktir Gue, ya itung-itung ngerayain gitu deh he he he… ih apaan sih Wen…​ gue kan blom jadian ama dia, Aduh Olin yang cantik, semua anak-anak Bhakti juga udah tau semua kali, kalo Boy itu suka sama Lo, jadi tinggal nunggu waktu aja lo ama Boy pasti ehm,ehm deh… he he he, ih.. Weny… apaan sih, jangan bikin Gue Geer deh, udah ah Gue balik duluan ya Wen… dah Weny….

Sementara Olin berlalu dengan Senyum dan lambaian tangannya, Gue masih duduk bengong di depan gedung sekolah yang mulai tampak sepi ditinggalkan penghuninya, hmm Susan sama Dita mana ya…? gumam ku dalam hati, memang Gue selalu pulang bareng mereka tiap hari karena rumah kita searah jadi kita biasa pulang bareng,tanpa pikir panjang aku pun segera bergegas ke arah kantin sekolah, siapa tau mereka masih disana, ya benar sekali dugaan Gue ternyata Mereka masih nongkrong di kantin, oh ternyata ada Rendi dan Iwan juga, Halo nona manis…. begitulah Rendi dan Iwan biasa menyapa gue, halah apaan sih lo busuk, gue cari-cari ternyata mangkal disini ya lo pada.. “ kata Gue sambil pura-pura kesel” jangan ngambek dong Wen Kita tadi gak sempet ngasih tau lo kalo kita disini soalnya tadi Gue cari-cari Lo udah keluar kelas duluan “ Susan coba jelasin biar Gue gak kesel ama meraka” ya udah dari pada lo cemberut gitu kayak nenek sihir mending lo pesen makanan gih tar Gue yang bayar deh “Dita ngerayu Gue”, gak ah Gue masih kenyang Dit, tadi istirahat abis makan sama Olin,Eh iya Olin mana Wen “tanya Iwan” Olin balik duluan gak tau deh dia kayak buru-buru gitu “jawab Gue” udah yuk kita balik aja udah sepi nih, tuh ibu kantin nya juga udah mau nutup “ajak Gue” mau jalan dulu apa langsung balik nih tanya Rendi ke kita, balik aja deh gue capek banget nih jawab gue, jalannya besok aja lagi lagian Olin nya aja gak ada Dita nyambung jawaban gue, Akhirnya kami pulang diantar Metro mini yang sedikit miring ke kiri akibat penuhnya penumpang yang bergelantungan di pintu.

Sesampainya dirumah Gue ngeliat nyokap Gue lagi nagis sambil megang photo Gue pas Gue kecil yang lagi di gendong sama laki-laki berengsek yang udah bikin hidup nyokap Gue ancur, mama… mama kenapa ma….? mama ko nagis….? hanya itu yang bisa keluar dari mulut Gue melihat pemandangan yang membuat kebencian Gue makin mendalam sama bokap Gue itu, gak kok Wen mama gak apa-apa, mama cuman inget sebentar lagi kamu 17 tahun, mama sedih diusia kamu yang menjelang dewasa ini mama gak bisa bahagiain kamu nak, andai aja papa kamu masih bersama kita ya Wen, memang seberapa besarpun kebencian Gue sama bokap tapi tetep buat nyokap Gue bokap itu segala-galanya, bahkan setelah disakitipun nyokap masih ngarep bokap balik buat kita, mungkin emang nyokap bener-bener cinta kali ya sama bokap Gue yang berengsek itu..? udah dong ma… Weny bahagia kok sama kehidupan kita yang sekarang, Buat Weny mama adalah mama yang paling hebat ma, kalo Weny punya anak nanti Weny pengen kayak mama, lalu nyokap meluk Gue dan kita pun terlarut dalam suasana yang mengharu biru.

Seperti hari-hari sebelumnya, pagi itu Gue disibukan dengan segala sesuatu yang harus gue kerjakan setiap pagi, dari mulai bikin sarapan buat Beny sampai nyiapin baju seragamnya, maklumlah soalnya jam segini nyokap masih jualan dia baru pulang kerumah kalo Gue ama Beny udah berangkat kesekolah, jadi Gue yang harus nyiapin segala keperluan buat ade kecil gue itu, setelah semuanya selesai Aku pun bergegas pergi menuju tempat dimana aku menaruh harapan besar untuk masa depanku, sesampainya di sekolah ternyata Olin,Susan,Dita dan kedua cowok jail yang gak asing adalah Rendi dan Iwan udah ngumpul didepan kelas sambil ketawa ketiwi, hus pada ngetawain apaan sih pagi-pagi gini…? tanya gue heran, hmm ternyata seperti biasa Rendi bikin ulah lagi dia so so ngegodain cewek anak kelas satu sampe cowoknya kesel terus marah-marah sama Rendi, dasar kadal pagi-pagi udah bikin ulah, Eh iya sebentar lagi temen kita ada yang ultah Lho… tiba-tiba Olin berkata sambil ngelirik-lirik ke arah Gue, ehm..ehm dapet teraktiran dong sambung Susan dan Dita ditambah suara cengengeasan dari dua kadal jelek yang udah menampakan muka-muka geratisannya, seketika Gue yang tadinya ceria berubah menjadi murung, Gue sadar akan keadaan Gue, Gue mana sanggup bikin pesta ulang tahun seperti yang biasa mereka lakukan kalo meraka Ultah, Aduh… Gimana ya…?.Lo kenapa Wen….? sakit…? tanya Iwan memecah lamunan Gue, eh enggak kok, eh semuanya Gue duluan ya Gue mau ngerjain tugas dulu soalnya kemaren gak sempet nih, lalu Gue berlalu meninggalkan mereka yang masih ngerasa aneh dengan sikap Gue itu.

Semenjak kejadian pagi itu, Gue jadi kepikiran terus ama hari Ultah Gue yang tinggal 3 Hari lagi, di satu sisi Gue pengen banget bisa ngerayain Ultah seperti temen-temen Gue yang lain, disisi lain Gue juga gak tega kalo harus ngerepotin nyokap yang udah susah payah ngurusin Gue tanpa Bokap, aduh… gimana dong, siang itu tanpa biasanya Gue balik sendiri, Gue sengaja ngehindar dari temen-temen gue yang terus menerus menanyakan tentang pesta Ultah Gue, buat Gue itu cuman hayalan kosong,tanpa sadar Gue berjalan menyusuri trotoar yang terbungkus gumpalan debu jalanan dan sampailah didepan sebuah cafe yang sangat mewah, aku berhenti sejenak, aku melihat sosok lelaki setengah tua yang sepertinya tak asing buat Gue, ya sepertinya Gue tau siapa dia, dia lelaki yang udah ngancurin hidup nyokap, anjing… enak-enakan dia disini sementara nyokap harus mati-matian jualan buat ngidupin Gue dan Beny, saat itu emosi Gue gak bisa dikontrol lagi, Gue langsung masuk kedalam cafe lalu gue maki-maki lelaki yang tak lain adalah Bokap Gue sendiri “ Anjing,.. Seneng lo udah ngancurin hidup mama dan kedua anak lo ini,” umpat Gue dengan emosi yang sangat tinggi, Weny…. “hanya itu yang keluar mulut busuk lelaki sialan itu” iya Gue Weny anak dari wanita yang udah Lo sia-siain, puas Lo sekarang hidup dengan anjing betina yang udah ngerebut kebahagianan Gue dan keluarga Gue, Weny dengerin dulu penjelasa papa, Gak perlu…! Buat Gue Lo bukan Papa Gue lagi semenjak Lo pergi dan milih anjing sialan itu… lalu Gue ambil segelas kopi yang ada dimeja lalu kusiramkan ke arah wajah lelaki busuk itu, papa hanya terdiam tanpa berkata apapun, sementara Gue bergegas pergi meninggalkannya dengan isak tangis kesal bercampur sedih menyelimuti perasaan Gue.

Sesampainya dirumah Gue gak nyeritain semua kejadian yang udah Gue alamin tadi siang, Gue takut mama malah tambah sedih kalo Gue cerita semuanya, disela kemarahan dan kebencian Gue, Gue merasakan sedikit penyesalan akan apa yang udah Gue lakuin sama bokap Gue, biar gimanapun di bokap Gue, Gue udah keterlaluan, Gue teringat raut wajah yang penuh penyesalan ketika Gue memakinya dengan kata-kata yang kotor,mungkin memang dia benar-benar menyesal dan ingin menjelaskan semuanya sama Gue….? ah… gak, gak mungkin dia akan balik lagi sama nyokap, udahlah dia cuman masa lalu buat Gue.

Kakak….. Suara Beny memecah keheningan, iya ben ada apa, kakak lagi sibuk gak….? “tanya beny lugu” enggak kok Ben emang kenapa, bantuin aku bikin PR dong kak, soalnya Beny gak ngerti nih, oh gitu “jawab Gue singkat” lalu Gue segera membantu adik kecilku itu untuk menyelesaikan pekerjaan rumahnya sampai selesai.

Keesokan harinya Gue dikejutkan dengan berita bahwa papanya Olin meninggal dunia, sayang Gue sudah janji untuk membantu mama menyiapkan dagangannya, jadi Gue gak bisa ikut kerumah Olin untuk sekedar mengucapkan bela sungkawa, pikirku biarlah Susan,Dita dan kedua kadal busuk aja lah yang pergi ke rumah Olin Gue kan Bisa besok-besok, kali ini Gue lagi pengen banget bantuin mama, hmm ternyata baru sekali aja bantuin nyokap nyiapin dagangannya sampe-sampe bikin Gue jalan miring seharian karena kecapean, apalagi nyokap yang tiap hari ya… hmm sungguh malang nasibmu ma…

Hari ini tanggal 14 february 2013 sekarang umur Gue genap 17 tahun Gue gak peduli lagi dengan pesta Ultah, Gue gak peduli lagi dengan kado-kado yang selalu Gue impikan sebelumnya, sekarang yang ada di otak Gue cuman gimana caranya Gue bisa Lebih Dewasa dan bisa bantuin nyokap, itu yang terpenting buat Gue saaat ini, Dengan baju putih abu-abu dan spatu kets hitam yang mulai lusuh aku melangkah keluar rumah, dengan senyum dan semangat baru, Gue berangkat menuju sekolah, hmm pasti anak-anak sudah menungguku untuk menagih traktiran nih, ah masa bodo Gue tinggal bilang gak ada acara traktir-traktiran Gue gak punya duit, dan semuanya pasti beres,he he he…

sesampainya disekolah semua teman-teman Gue langsung ngucapin selamat sama Gue, terharu banget rasanya Gue ternyata mereka ngerti keadaan Gue, gak ada satupun dari mereka yang nagih teraktiran dari Gue, tapi rasanya ada yang kurang, ada satu orang yang belum ngucapain selamat buat Gue, ya ya ya Olin kemana dia….? dia belum ngucapin selamat buat Gue, hmm apa dia belum masuk sekolah ya karena masih dalam keadaan berduka, tanpa panjang lebar Gue langsung nyamperin Susan, San.. Olin belum masuk ya,….? Oh iya Wen hampir Gue lupa, tadi Olin sms Gue katanya pulang sekolah nanti Lo disuruh dateng kerumahnya, katanya ada yang mau dia omongin sama Lo, soalnya dia belom bisa masuk sekolah hari ini Wen, “ada apa ya Olin nyuruh gue dateng, jangan-jangan dia marah gara-gara Gue gak ikut dateng pas bokapnya meninggal” Gue terus bertanya-tanya dalah hati,

Akhirnya Bel tanda jam pelajaran selesaipun berbunyi, Gue segera bergegas pergi kerumah Olin, tapi Gue minta detemenin sama Dita soalnya males banget kalo harus jalan sendiri mana rumahnya Olin lumayan jauh lagi, Untung aja Dita mau nemenin Gue, jadi gak bete deh Gue dilajalan, Dit.. ada apa ya ko Si Olin nyuruh Gue dateng kerumahnya….? ”tanya Gue” mau ngasih lo kado kali Wen, karna dia belom bisa masuk sekolah jadi Lo deh yang suruh dateng kerumahnya, “jawab Dita sambil cengengesan” tak lama kemudia kamipun sampai didepan rumah Olin, Rumah besar itu tampak sepi,terlihat sekali suasana duka masih menyelimuti rumah itu ditambah lagi karangan bunga yang masih terpampang didepan pagar menambah suasana duka itu semakin terasa, Ting tong…. suara bel rumahnya Olin berbunyi, ya tunggu…. terdengar suara Olin dari dalam rumah, pintu rumahpun terbuka disertai tangisan Olin sambil memeluk tubuh Gue, Gue gak ngerti ada apa sebenarnya, disela tangisannya Olin cuman bilang Maafin Gue wen,,, maafin Gue,… Gue dan Dita mencoba nenangin Olin yang nampak kacau, tenang Lin Lo minum dulu deh udah itu baru lo cerita, ada apa sebenernya, Dita Pun datang dengan segelas air putih ditangannya, Lo minum dulu ya Lin biar pikiran lo tenang “Ujar Dita” Sedikit demi sedkit keadaanpun menjadi tenang dan hening, Dit tolong tinggalin Gue berdua, Gue pengen ngomong berdua sama Weny “pinta Olin sama Dita” lalu ditapun berlalu kearah kolam renang yang ada disebelah rumah Olin, ada apa sih Lin….? tanya Gue aneh melihat sikap Olin.

Wen Lo janji ya gak marah sama Gue… Lo janji apapun yang Gue bilang nanti Lo gak marah sama Gue.. Iya Lin ada apa cerita dong “ Gue semakin penasaran dengan apa yang akan Olin ceritakan, Wen.. papa Kita udah gak ada, “Olin berkata ditengah isak tangisnya” maksud Lo apa Lin Gue gak ngerti “tanya Gue heran” sebelum Papa meninggal papa nitip kado ini buat Lo Wen, “Olin mengambilkan bungkusan kado yang tersimpan dibawah meja” maksud Lo apa sih Lin “Gue semakin gak ngerti” Lo Buka dulu deh Wen nanti juga pasti Lo ngerti.

“Weny.. anaku…

mungkin saat kamu baca surat ini papa sudah ada di tempat pembaringan papa yang terakhir, papa tau kesalahan papa yang sudah papa lakukan pada kamu,mama kamu, adik kamu, terlalu besar,mungkin papa tak pantas lagi disebut papa kamu, papa sadar papa sudah hancurnkan semuanya,

Weny.. anaku…

maafkan papa yang tak sempat membuatkan pesta kecil di hari ulang tahunmu hanya ini yang papa bisa berikan buat kamu, semoga kamu suka dengan kado kecil dari papa ini

Weny anaku…

terakhir papa titip adikmu Olin sayangi dia seperti adikmu sendiri, karena dia anak papa juga, papa berharap kalian bisa tinggal bersamam-sama dengan mamamu, karena Olin sudah tak punya siapa-siapa lagi selain kalian, papa harap mama kamu bisa membaca surat dari papa ini

maafkan papa…..”

Sumpah Gue gak tau harus berbuat apa, Gue emang benci sama bokap tapi sekarang semuanya berubah, Gue ngerasa kehilangan, bahkan yang gue gak percaya Olin itu anaknya papa berati adik Gue juga, Oh tuhan benarkah semua ini…. Belum sempat aku berfikir panjang Olin memeluk Gue lagi sambil nangis, maafin gue ya Wen gue udah ngerebut kebahagiaan keluarga Lo, maafin nyokap Gue juga ya wen… Gue gak bisa ngomong apa-apa gue cuman bisa nagis sambil nyoba nenangin sahabat sekaligus adik gue itu……

Semenjak itu kami memulai hidup baru bersama kehadiran Olin ditengah-tengah kami, suka duka kami jalani bersama dan ternyata nyokap juga bisa nerima Olin tanpa sedikit kebencianpun, kami pun memutuskan menjual rumah peninggalan papa dan membeli rumah yang lebih kecil yang lebih layak untuk kami huni.dan kami pun hidup bahagia sebagai keluarga kecil yang hidup tanpa papa……